Dalam kesihatan dan perubatan, terdapat tiga jenis produk yang berbeza namun sering dianggap sama oleh kebanyakan individu dalam masyarakat. Yang pertama, adalah produk yang diambil untuk mengekalkan seseorang sihat dan yang kedua, produk yang berupaya menyembuhkan dan yang ketiga, produk yang digunakan untuk merawat penyakit kronik.

Ketiga-tiga produk berkenaan tidak sama dari segi tindakan di dalam tubuh, dos yang diperlukan serta cara ia dikumuhkan dari badan. Ia juga tidak sama apabila disetarakan dari aspek kesan terhadap pe­nyembuhan sesuatu penyakit.

Salah faham yang sering timbul adalah apabila sesuatu produk yang hanya mengandungi zat dan mineral tambahan serta kandungan aktif bahan tertentu (yang tidak sampai ke paras terapeutik) dianggap sebagai ganti ubat-ubatan yang telah dikenalpasti sebagai ubat yang me­nyembuhkan sesuatu penyakit atau yang digunakan untuk me­rawat penyakit kronik.

Produk dari herba contohnya, biasanya disaring serta diperhatikan kesan tertentu yang berlaku melalui kajian makmal dan haiwan. Sebagai contoh, ia mungkin mengandungi bahan yang berperanan mengawal tekanan darah. Namun kajian peringkat itu sahaja tidak cukup menjadi bukti ia mampu menggantikan ubat kencing manis seperti glibencalamide, metformin, insulin dan beberapa ubat mengawal paras gula darah yang lain! Ia mungkin boleh membantu semasa seseorang yang sihat yang berusaha mengelakkan penyakit kencing manis, namun tidak cukup untuk mengawal mereka yang sudah disahkan berpenyakit seperti darah tinggi atau kencing manis.

Sesuatu produk yang berupaya menyembuhkan penyakit dalam kalangan manusia melalui pe­ringkat penyelidikan yang sangat ketat. Kajian tersebut dinamakan kajian rawak klinikal yang juga memperuntukkan kumpulan kawalan sebagai perbandingan.

Kajian tersebut yang bermula dari mengenal pasti bahan aktif yang berpotensi menyembuhkan sesuatu penyakit, ditapis dan di­saring serta melalui proses kimia agar ia sesuai digunakan dalam sistem tubuh. Kemudiannya diuji dalam sel-sel kultur dalam makmal sebelum diuji pula dalam populasi haiwan makmal dalam tempoh tertentu.

Fasa berikutnya adalah me­ngenal pasti kesemua kesan sampi­ngan bahan tersebut pada haiwan serta dokumentasi paras dos yang dikenalpasti paling tepat untuk digunakan secara selamat serta paras dos yang dikenalpasti boleh menyebabkan kesan toksik.

Selepas melepasi fasa di pe­ringkat haiwan makmal, bahan berkenaan kemudiannya diuji dalam populasi manusia iaitu para sukarelawan. Kesemua kesan sampingan atau tidak diingini terus didokumentasikan serta ditentukan dos-dos yang diperlukan. Peringkat seterusnya pula, bahan tersebut akan diuji pada skala yang lebih besar dalam pe­ringkat yang disebut ujian klinikal yang melibatkan beberapa hospital. Ini tidak terhenti setakat itu sahaja, namun terus diuji pada skala massa melibatkan negara-negara di pelbagai benua.

Selepas fasa-fasa itu disempurnakan, ujian statistik yang komprehensif akan menentukan sama ada bahan tersebut benar-benar terbukti berkesan. Kadang-kadang, ujian statistik membuktikan keberkesanan sesuatu produk namun terdapat kesan sampingan yang menunjukkan ia tidak selamat digunakan. Dalam kes seperti ini, bahan tersebut biasanya akan ditarik balik serta-merta dan diisytihar tidak selamat untuk kegunaan manusia.

Sama seperti penghasilan ubat-ubatan, penghasilan sesuatu vaksin juga melalui fasa sedemikian. Keberkesanan vaksin bukanlah ditentukan melalui ucapan testimoni beberapa orang tetapi penglibatan penyelidikan klinikal komprehensif yang biasanya me­libatkan beberapa puluh hingga ratusan ribu responden atau pesakit. Ini juga meliputi luas kawasan yang menyeluruh merangkumi pelbagai peringkat umur, bangsa dan juga jantina.

Adalah tidak benar untuk mendakwa sesuatu produk berkesan hanya dengan merakamkan testimoni atau hujah dari mereka yang mendapat kesan positif dari penggunaan bahan berkenaan. Hujah testimoni hanya bersandarkan deskriptif tanpa analisis statistik adalah terdedah kepada bias, salah deduksi dan berpotensi menghasilkan kesimpulan yang tidak tepat.

Tanpa sesuatu ujian rawak klinikal yang ketat, mana mungkin ada produk sangat ‘ajaib’ yang boleh didakwa mampu menyembuhkan berpuluh penyakit kronik. Tidak mungkin juga ada produk yang diambil pada dos sangat rendah untuk tujuan supplemen berupaya menggantikan ubat yang digunakan untuk me­rawat penyakit tersebut. Tidak mungkin air suling yang ditambah ion positif serta dialkalikan namun tidak mengandungi sebarang bahan aktif mampu me­nyembuhkan penyakit angin ahmar, kanser dan sebagainya.

Kuasa menyembuhkan milik ­Allah SWT. Tidak ada yang mustahil untuk berlakunya keajaiban apabila ia diizinkan berlaku oleh-Nya. Namun membohongi masyarakat dengan menjual produk-produk tanpa asas penyelidikan saintifik yang benar adalah pengkhianatan terhadap akal, ilmu dan kehormatan diri sesama insan.